Baldwine Honest

Pengelola dan Pendidik PAUD Handayani 4 Balikpapan...

Selengkapnya
Memahami Arti Cinta

Memahami Arti Cinta

Ada banyak cara untuk memperlihatkan kasih sayang orangtua kepada putra putrinya. Sebagai makhluk sosial, setiap orang perlu memiliki rasa kasih dan saling menyayangi sesamanya, terlebih untuk sang buah hati. Ungkapan cinta sangat penting bagi perkembangan psikologis seorang anak. Tanda cinta orangtua diberikan sejak anak dalam kandungan, sentuhan lembut saat bayi, dan terus hingga mereka tumbuh dewasa.

Pada dasarnya, anak belajar mencintai dan dicintai dari orangtuanya. Anak akan memperhatikan perilaku orangtua untuk mengetahui apakah dia pantas untuk dicintai atau tidak. Lewar ayah-ibu, terciptalah pondasi pemahaman diri anak, khususnya melalui tindakan dan kata-kata mereka. Memahami arti kasih sayang secara timbal balik sudah sepatutnya didapatkan setiap anak, tanpa ada perbedaan. Cara efektif untuk mengungkapkan perasaan kita kepada anak adalah dengan memperhatikan responnya.

Menurut Gary Chapman dan Ross Champbel dalam bukunya “The First Love Language of Children” ada lima hal yang dapat menjadi acuan dasar dalam mengungkapkan dan memahami kasih sayang antara anak dan orangtuanya. Lewar sentuhan fisik (misalnya sentuhan, pelukan, tepukan hangat), kata-kata yang menenangkan (misalnya, mama sayang padamu, nak), waktu yang berkualias (menghabiskan waktu bersama dengan hal-hal yang menyenangkan), hadiah (sebagai apresiasi), dan tindakan yang melayani (mendengarkan dan memperhatikan anak).

Hal lain yang memperkuat wacana anak tentang arti kasih sayang adalah dengan menjadi sahabat bagi mereka. Membantu anak mengatasi konflik, atau membantu mereka mengatasi kesedihan. Ajak anak berbagi perasaan apa yang mereka alami, dan dengarkan apa yang mereka sampaikan dengan penuh perhatian.

Selain itu, anak-anak dan remaja membutuhkan sesuatu untuk membantu mereka mengatasi situasi yang berkaitan dengan emosi dan interaksi sosialnya. Jika anak tidak mempercayai dan tidak berhubungan baik dengan kedua orangtuanya, niscaya mereka akan kehilangan “pegangan” untuk beradaptasi dengan dunia luar.

Kuncinya adalah mencoba untuk memberikan perhatian, menghormati keberadaannya, dan menyayangi anak-anak kita dengan tulus, agar mereka merasa aman, nyaman, dan terlindung dalam keluarga. Dengan begitu, bukan mustahil bila suatu saat terucap dari hati mereka yang bening, “Aku sayang Mama dan Papa”. Arti cinta telah mereka pahami.

DISCLAIMER
Konten pada website ini merupakan konten yang di tulis oleh user. Tanggung jawab isi adalah sepenuhnya oleh user/penulis. Pihak pengelola web tidak memiliki tanggung jawab apapun atas hal hal yang dapat ditimbulkan dari penerbitan artikel di website ini, namun setiap orang bisa mengirimkan surat aduan yang akan ditindak lanjuti oleh pengelola sebaik mungkin. Pengelola website berhak untuk membatalkan penayangan artikel, penghapusan artikel hingga penonaktifan akun penulis bila terdapat konten yang tidak seharusnya ditayangkan di web ini.

Komentar

Tips bagus. Semoga bisa dilaksanakan!

30 Jun
Balas

Terima kasiihh

30 Jun

Bergabung bersama komunitas Guru Menulis terbesar di Indonesia!

Menulis artikel, berkomentar, follow user hingga menerbitkan buku

Mendaftar Masuk     Lain Kali